Friday, 19 June 2009

bulan madu d bali...


kedatanganku d bali bersama org tersyang mmg satu memori yg indah walau pn menyakitkan hati...mmmm biasalah...xda yg sempurna dalam setiap perjalanan kehidupan ini..ada saja yg menjadi penghalang. apa pun semuanya berjalan lancar pada hari pertama ini...sakit hati? mmmmm hanya tuhan yg tau...gembira? pn begitu jua...mungkin lebih menggembirakan jika ada anak-anakku yg ikut serta..dalam mengharungi usia senja ini..kerinduan bersama mereka sebenarnya sering kali menggamit..namun perjalanan kehidupan bukan milik mutlakku lagi...mereka semuanya mempunyai perjalanan kehidupan yg berlainan dalam agenda tersendiri...inilah putaran alam....anak ke2ku rasanya semakin jauh dariku....biarpun keberadaannya di UPNM sekadar menuntut ilmu atas kemahuan dan kehendakku tetapi sejak akhir-akhir ini aku seakan tidak dpat memiliki hatinya..jauh sekali jasadnya...salahkah aku dalam hal ni? semuanya kulakukan demi masa depannya...namun aku yg merasakan kehilangan dalam dirinya...seandainya saja dia tahu....

anakku yg nom 3...walau aku sayang sebenarnya..cuma tingka lakunya yg terkadang agak kurang ajar membuatkan aku rasa jauh hati...mungkin dia xmerasakan sedemikian..tapi aku amat merasakannya....Anak sulungku...rasanya satu-satunya anak yg masih bisa kugenggam dan ku manjakan seperti dulu...tapi kedewasaanya dalam meniti usia membuatkan aku terpaksa melepaskannya pergi demi satu pengalaman hidup....inilah riality kehidupanku kini....

Wednesday, 3 June 2009

1 MALAYSIA, 1 BELIA, 1 RASA, 1 BUDAYA, 1 BAHASA.....

Merujuk kepada tajuk diatas, memang 1 perkataan yg mudah diperkatakan dan dibicarakan. Indah dilihat...indah dirasa tetapi perlaksanaan dalam mereliasasikan ayat itu sebenarnya amat sukar dan memerlukan pengorbanan yg besar dari semua pihak. Ironisnya....bisakah semua etnik dalam negara kita menggarap dan menerapkan gagasan yang dicetuskan oleh pujuk pimpinan kita (yg mana sebenarnya telah disuarakan oleh pihak-pihak yg tertentu tetapi tidak menyuarakan).Satu gagasan yg memang telah dilaksanakan dinegara jiran sebenarnya. Persoalannya....adakah kita sebagai seorang rakyat dan sebahagian daripada MALAYSIA dapat menyahut cabaran ini dan berkorban sebahagian daripada hak kita untuk org lain? Tepuk dada tanya selera...sekiranya kita mencintai kedamaian, mencintai negara kita tanpa memikirkan ego kita, tidak mustahil gagasan ini akan tercapai dan kita dapat menikmati hasil daripada gagasan tersebut.

Tetapi sekiranya kita masih berpegang pada kesombongan kita sebagai etnik yang merasa diri kita lebih gah dari etnik lain...saya percaya gagasan pemimpin kita akan terkubur begitu sahaja...marilah kita menyahut cabaran tersebut demi kesinambungan bangsa MALAYSIA tanpa meminggirkan agama kita sebagai pedoman kita dalam berkongsi bumi bertuah ini. Tidak ada yang dapat kita tinggalkan kepada anak cucu kita selain bumi bertuah ini dengan keamanan dan kesejahteraan seperti yang kita nikmati sekarang...Tidak ada yg lebih bermakna pada kita selain dari keamanan dan perpaduan yg jati dari kalangan kita semua.....tidak perlulah kita mendabik dada pada etnik lain bahawa kita adalah yg terbaik dari semua yg ada d bumi bertuah ini..setiap diantara kita tentunya ada keistimewaan dan kelemahan yang kita sendiri tidak melihatnya. Justeru dari itu kita gabungkan semua keistimewaan tersebut bagi menutupi setiap kelemahan yang kita ada agar anasir luar tidak dapat menggugat kedaulatan negara kita.

Sebagai permulaan dan sebagai etnik sabahan, kami dari bumi dibawah bayu telah mengamalkan gagasan tersebut sejak dulu lagi. Sabah yg mempunyai 32 etnik dapat menerima sesiapa sahaja dalam komuniti demi keamanan dan kesejahteraan....HAPPY KAAMATAN DAY N HAPPY GAWAI DAY 4 ALL MALAYSIAN...

SATU MALAYSIA SATU BUDAYA SATU BAHASA SATU RASA SATU BELIA SATU IKBN.....

FROM SABAH WITH LOVE.....
Riana67