Thursday, 26 August 2010

ANTARA BENCI...RINDU DAN DENDAM

Sekian lama aku bersamanya, mengharungi setiap liku dan onak dalam kehidupanku sebagai insan, isteri, teman, sahabat dan kekasih. Tidak pernah terlintas dihatiku bagaimana dia memperlakukan aku sedemikian rupa, mungkin bagi orang lain hal ini wajar dan biasa sahaja..tapi bagiku ianya adalah amat luar biasa. Perjalanan hidupku bersamanya sukar untuk kugambarkan, terlalu banyak misteri dan kecurangan yang terpaksa kusembunyikan dari tatapan orang lain termasuk keluargaku dan anak-anakku. Bagiku dialah kekasihku, suamiku, arjunaku dan seumpamanya. Perkongsian hidupku dengannya bukan satu cerita indah untuk diungkapkan..namun bukan juga cerita duka yang harus disembunyikan, namun semua itu adalah perjalanan yang penuh dengan warna-warni kehidupan yang membahagian, terkadang mengecekan dan amat menyedikan. Tidak tahu dimana silapnya, Adakah aku yang bersalah atau inilah taqdirku dariNYA. Semuanya bermain dalam mindaku takkala aku dirundung kesedihan dan duka. Bagiku, sekali aku melangkah bermain ombak kehidupan bersamanya, aku ingin mengakhiri pelayaranku bersamanya disatu destinasi yang indah dan membahagiakan...namun...bak kata orang, kusangka panas hingga kepetang, rupanya hujan ditengahari. Akukah yang bersalah dalam kegagalan perjalanan kehidupan kami? atau aku ini terlalu menginginkan sesuatu yang sukar untuk dia memenuhi impianku? Keluarga (terutama ibuku) memahami keadaan yang kualami. Namun sebagai ibu dia cuma mampu melihat kerana aku tidak pernha mengizinkan beliau campur tangan dalam perjalanan kehidupanku. Inilah dosaku pada bondaku yang selalu membelakangkan pendapat dan saranan yang selalu dilontarkan padaku.

Untuk pengetahuan anak -anakku, aku bersama ayahanda kalian seawal usia 17 tahun. Usia yang pada dasarnya aku harus menghabiskan pengajianku, namun atas tingkah laku ayah kalian, kuhabiskan masa remajaku bersamanya dengan mengabdi diri padanya atas janjinya padaku ingin memberikan aku sejuta kebahagian. Bagiku itu amat mencukupi meski pun pada ketika itu ayah kalian tidak punya apa-apa untuk dibanggakan..dia cuma memiliki seraut wajah yang kacak (handsome) dambaan semua wanita. Aku pernah bangga memilikinya bila dia menjadi igaun pada setiap gadis yang mengenalinya, kerana dia adalah milik mutlak bagiku tetapi pada masa yang sama aku sentiasa merasa takut dengan bayang-bayang sendiri bila dia sentiasa bersikap playboy, casanova. Cemburu, sentiasa bermain dalam hati. Namun aku bersikap terbuka, bahawa kecurangan itu memang biasa bagi seorang lelaki, dan aku meberikan dia ruang dan peluang dalam melaksanakan agendanya...meski pun terkadang aku bermandi air mata dengan tingkah lakunya terhadapku. Sikapnya yang sedemikian membuatkan aku terpukul bila dia sampai ada anak luar nikah. Rasanya aku tidak sanggup meneruskan coretanku kali ni..biarlah aku menenangkan hatiku..

No comments: