Friday, 10 December 2010

Kematian.....

Aku merenung jauh bila memikirkan hal kematian, satu rasa dan satu peristiwa yang semua insan dialam fana ini sukar untuk menggambarkannya....namun menghadapi dan melihat peristiwa saat seorang insan yang menghadapi kematian memang merupakan satu peristiwa yang amat menyedarkan jiwaku, betapa kematian itu bisa datang bila-bila masa dan ketika tanpa diduga. Aku pernah melihat satu kemalangan jalanraya semasa aku kembali kekampung halamanku (Kota kinabalu - Tawau). Sebuah lori yang membawa muatan papan bergergaji yang dinaiki oleh 4 orang pemuda, masing-masing berusia antara 20 - 30. Warga tempatan dan Indonesia. Semasa kejadian, kebetulan aku berada dikawasan tersebut. 3 daripada mangsa tersebut memang telah meninggal dunia semasa aku dan beberapa orang yang datang ingin menolong telah meninggal dunia, dan seorang lagi masih dalam keadaan yang parah. Melihat keadaan mangsa yang seorang itu, masih bernyawa...kami cuba untuk mengeluarkan dia dari dalam lori tersebut. Apa bila dia berjaya dikeluarkan dan ada seorang lelaki yang kelihatannya warak cuba untuk membisikkan mangsa tersebut dengan mengajar dia mengucap dua kalimah syahadat...tetapi mangsa tersebut cuma berjaya mengeluarkan suara ALLAH...ALLAH...dan darah tersembur dari dalam mulut apa bila dia membuka mulut...cukup menyedarkan aku betapa jalan menuju kematian itu amat SAKIT dan mengerikan. Alangkah menakutkan...

Dan satu ketika dulu, aku mengenali seorang lelaki yang baik...berbangsa filiphino, etnik suluk...walau status lelaki itu pelarian tetapi kami menerima dia dalam kampung kami sebagai seorang warga yang baik. Dia selalu merendahkan diri apabila berbicara dengan kami. Seorang yang sangat  berbudi bahasa dan suka menolong orang lain. Satu hari dia demam..(dia tinggal bersama dengan jiran mama ketika itu)...kebetulan saat itu aku berkunjung kerumah jiran tersebut dan bertemu dengan lelaki itu yang dalam keadaan demam yang kuat. Walau dia dalam keadaan yang sakit, dia masih sempat menyapaku dengan menyebut namaku dengan jelas dan memohon maaf padaku seandainya dia ada kesalahan / kesilapan (katanya), Saat itu aku berumur 16 tahun. Aku jadi terkedu dengan sikapnya padaku (dia memang seorang yang baik pada semua orang). Pada menjelang subuh, selepas dia sembayang (menurut tuan rumah tempatnya tinggal) dia minum seteguk air putih dan berbaring semula...pada saat itulah (kemungkinan) dia pergi untuk selama-lamanya. INNALILLAHI WAINNAILAIHI RAJIUUN...betapa mudahnya dia pergi ..dan keesokkan harinya kami melihat jasad dan wajahnya dalam keadaan yang lembut dan bibirnya seolah-oleh tersenyum. Sejuk mata memandang...seolah-olah dia cuma tidur dan dibuai mimpi...satu perjalanan yang sama dengan mangsa kemalangan jalan raya tetapi meninggalkan kesan yang amat berbeza. Saat itu aku tidak takut dengan kematian..bagiku kematian itu satu perjalanan yang cukup indah dan menyenangkan....

Hari ini menjelang usia yang semakin senja, aku seperti diburu ketakutan dengan dosa-dosa yang lalu. Takut menerima ajal kematianku. Aku tahu aku banyak melakukan dosa. Dosa kecil dan dosa besar. Aku kurang mengamalkan amalan-amalan yang baik meski pun aku akui aku melakukan ibadah yang terkadang bercampur baur dengan amalan yang kurang baik. Alangkah indahnya bila saat kematianku kelak aku mengalmi jalan seperti warga Filiphino tersebut...tetapi alangkah hina dan aibnya aku bila aku mengalami kematian yang sama seperti yang dilalui oleh mangsa kemalangan jalan raya tersebut...mmmmm....Tuhanku...selamatkan aku..hindari aku dari jalan kehinaan...hanya ENGKAU yang tahu betapa kotornya dan hinanya aku dimuka bumi ini. Lindungi aku dari melakukan perbuatan yang hina. Hanya kepadaMU aku memohon perlindungan dan hanya kepadaMU jua aku bertaubat..sesungguhnya aku adalah hambaMU yang sangat kecil ...ampunkan aku ya tuhan....

No comments: