Tuesday, 11 January 2011

JANUARI

Lebih seminggu, Januari bertandang lagi dalam hidupku. Banyak peristiwa dan kenangan yang aku tidak dapat lupakan dalam Januari, terutama sekali dalam bulan inilah..aku melahirkan anak lelakiku yang kedua dan dalam bulan ini jugalah aku dikurniahkan oleh ILLAHI seorang puteri tunggal dalam keluargaku. Dan yang lebih parah lagi, dalam bulan Januari inilah aku mendapat tahu puteri tunggalku itu disahkan sebagai pengidap LEUKIMIA kronik dalam tahun 2007. Bagaimana mungkin aku bisa melupakan tarik keramat 03/01/1990, 19/01/1995 dan 31/01/2007. Tarikh- tarikh inilah yang sentiasa bermain dalam jiwaku bila Januari bertandang lagi. Kalau dulu sebelum 2007, aku sentiasa bergembira bila kedatangan Januari menjelang tiba. Tetapi bak kata orang..bukanlah satu kehidupan yang indah bila hidup kita tidak diselubungi dengan asam garam, pahit manis. Jika banyak dugaan dari tuhan bermakna tuhan itu amat menyayangi kita. Demikian aku menghibur dan motivasi diriku sendiri bila aku mendapat tahu anak gadis tunggalku DISAHKAN LEUKIMIA KRONIK. Pada ketika itu, aku seakan terlempar jauh dari dunia. Terasing dari satu kehidupan yang insan lain tidak pernah rasakan (aku tahu ramai lagi yang bernasib malang dariku). Bagiku, kalau pun leukimia itu dalam dalam keluargaku, kenapa mesti anak gadisku, anak tunggal yang memang aku sangat nantikan kelahirannya..KENAPA BUKAN AKU yang mendapat leukimia itu? kenapa mesti dia? ketika itu aku seakan hilang keimanan ( maklumlah aku memang banyak mendapat dugaan dari tuhan). Aku tidak menangis, setiap malam tempoh anakku mendapat rawatan, aku tidak dapat melelapkan mata. Prestasi kerjaku amat menurun..aku lebih banyak mengasingkan diri dari lingkungan kehidupanku kerana aku malu bila orang mendapat tahu bahawa aku sangat memerlukan seseorang dalam hidupku untuk membagi dukaku. Tetapi ketika itu, aku tidak punya sesiapa kecuali anak-anakku. Kemana aku harus mengadu? Dalam kekalutan aku menghadapi semua itu ( anakku dimasukkan dalam wad dengan pembiayaan pribadi) aku cuma menghadap ILLAHI bila mataku tidak dapat lelap. Aku tidak mengeluh, tetapi berdoa padaNYA bagaimana aku bisa menghadapi semua itu. Betullah kata ulama, bila tuhan memberikan kita sesuatu cobaan pastinya tuhan akan memberikan kita jalan penyelesaian..walau pun terkadang jalan penyelesaian itu bukan yang kita harapkan dan bukan yang kita inginkan, tetapi itulah yang terbaik sebenarnya dan kita mampu memikul beban tersebut. Kerana aku percaya, tuhan tidak akan memberikan aku semua itu bila aku tidak mampu memikul beban tersebut. Aku menghibur diriku sendiri dengan membaca buku-buku yang berunsur motivasi diri dan tasawuf tulisan HAMKA. Dalam Januari inilah, aku melihat wajah dan sinar mata anak gadisku tidak  bersinar seperti biasa bila dia mendapat tahu dirinya telah disahkan pengidap leukimia. Aku berusaha untuk menghibur dirinya. Berusaha untuk memujuk dirinya agar tabah dan rajin makan obat (terkadang aku naik marah bila aku  menyuruh dia minum obat tetapi dia enggan dan cuma menjawab, " mak, aku letih makan obat, aku lebih suka mati kalau macam ini " aku jadi marah bila dia berkata seperti itu ). Aku tahu , dia menyedari tahap kekuatan yang dia miliki.untuk bertahan hidup, dan dia selalu bermimpi tentang kematian.....ketika dia disahkan leukimia, dia cuma berpeluang untuk hidup 40%.Dan rawatan yang diperlukan dan diambil olehnya tidak menjamin untuk menyembuhkan dirinya (kat doktor pakar anakku) tetapi cuma memberikan aku peluang untuk melihat dia lebih lama. Apa pun kata doktor pakar keturuan cina dan beragama buddah, aku harus kuat dan sentiasa berdoa pada tuhan. Semuanya atas ketentuan illahi...indahnya kata-kata doktor tersebut tetapi aku mengakui kebenaran kata-katanya dan kagum dengan dirinya yang walau pun bukan seorang muslim tetapi dia menasihatkan aku seperti seorang ustaza (mungkin kerana dia sudah terbiasa dengan lingkungan islam). Ohhh....tuhanku, daifnya aku ini.....

Tetapi apa yang aku sangat kesalkan adalah, dalam bulan Januari inilah aku tidak menyambut tarikh kelahiran anak gadisku... aku masih teringat dia berkata padaku, "mama ni tidak peduli hari jadiku. cuma ingat kerjanya je" mama jangan menyesal kalau tahun depan mama tidak dapat lagi meraihkan hari jadiku" ya Allah, ya tuhanku, apa yang dikatakannya itu semua benar. Aku tidak sempat meraihkan hari jadinya tahun itu, sehinggalah hari ini. Aku cuma mampu berdoa buatnya bila menjelang hari jadinya telepon bimbitnya akan berbunyi sempena hari jadinya (aku masih menyimpan no teleponnya dan juga teleponnya) Seandainya aku tahu itu adalah tahun terakhir dia bersamaku, aku tidak akan meninggalkan dia keseorangan dirumah dan aku pergi berkursus....Bagaimana aku boleh menebus semua kesalahanku pada anak gadisku? itulah yang menghantuiku hingga kini..rasa bersalah yang teramat sangat padanya bila aku mengabaikan tanggung jawabku padanya. Aku memang tidak menunjukkan kasih sayangku padanya kerana aku tidak ingin dia membesar menjadi seorang gadis yang manja dan bergantung pada ibu semata. aku membentuk dia menjadi seorang gadis yang pandai berdikari. Ternyata dia memang seorang yang bijak dan membanggakan. Dalam usia yang begitu muda (dia meninggal dunia ketika berusia 12 tahun) dia telah pandai memasak menu yang ringkas tetapi lazat, dia pandai membuat kerja-kerja seorang isteri yang baik. Bahkan tidak keterlaluan aku katakan bahawa dia lebih pandai dari aku dalam menguruskan hal-hal pentadbiran rumah. Dan aku seringkali tersenyum sendiri bila mengingat apa katanya bila aku malas untuk menyediakan makanan dirumah, bila aku berkata " Ita masaklah...kalau mama yang masak, tak sedaplah.. orang lain tak mau makan. " dengan pantas dia akan menjawab " alah...taulah, bukan mama masak tak sedap...tapi mama malaskan..cakaplah bah terus terang" . mulalah aku guna kuasa vetoku untuk mengenakan dia..." mmm kau ini pandai menjawab..kau ingat kau tak derhakake  bila cakap macam tu." tapi dalam hati sebenarnya mengakui apa yang dikatakan olehnya....tuhanku, betapa aku sangat merindukan dirinya saat ini menjelang hari kelahirannya....hari bahagia dimana ENGKAU meminjamkan dia padaku....

Sebenarnya banyak yang aku ingin ungkapkan ketika ini, tetapi setiap kali aku mengenang dia, aku memang tidak dapat menahan air mataku. Aku pasrah dengan kepergiannya tapi aku masih tidak dapat memaafkan diriku kerana aku gagal menjalankan tanggung jawabku yang telah diamanakan oleh tuhan padaku. Aku gagal memberikan dia kasih sayang sepernuhnya..kasih sayang yang seutuhnya sebagai anak gadis tunggalku. Dialah tempat aku bermanja, tempat aku melepaskan lelah, tempat aku membagi duka, tempat aku melepaskan lelah . Dia akan menangis bila aku berduka..dan dia adalah insan yang paling bahagia bila melihat aku tertawa. dan pesan terakhirnya ketika dia sedang menghadapi kesakitan dan maut, "mama jangan suka marah-marah, senyum bah mak, mak senyumlah...mmmm aku tahu mama mau senyum tapi tahankan...."tuhanku ...ketika itu, bagaimana aku ingin tersenyum sedangkan aku tahu dia sedang berhadapan dengan kematian. Terakhir aku menyuap makanan (bubur ayam) seminggu sebelum dia meninggalkan aku selamanya. Dan sehingga saat ini aku, merindukan saat- saat terakhir kami bersama. Menjelang hari kelahirannya....aku cuma mampu menghadiahkan AL - FATIHAH buatnya disana. Januari telah meragut kecerianku sejak aku tahu dia bakal meninggalkanku dalam tempoh yang amat singkat. Januari telah menjadikan aku seorang ibu yang sentiasa merindukan ciuman dari seorang anak gadis. Tuhan cuma memberikan aku kesempatan untuk membelainya selama 12 tahun 10 bulan. Namun aku bersyukur padaNYA bila aku masih sempat merasakan detik-detik bahagia ketika bersamanya. Walau sesingkat itu aku memilikinya, namun aku percaya bahawa disebalik permergiannya dariku, ada hikmah disebaliknya. Bagiku mungkin tuhan tidak ingin aku terbeban dengan tanggung jawab seorang ibu terhadap karena anak remaja  yang membebankan dan yang lebih aku percaya bahawa tuhan AMAT MENYAYANGI dirinya berbanding kasih sayangku padanya. Sebab itulah tuhan tidak ingin dia tinggal didunia ini terlalu lama. Alhamdulillah...walau aku rasa sedih dan kecewa dengan ujian dariNYA tapi aku amat bersyukur kerana tuhan telah memberikan aku pengajaran yang amat indah dalam peristiwa dibulan JANUARI .

No comments: