Thursday, 21 April 2011

Anak

Entahlah apa yang aku ingin luahkan disini, aku bukan tidak bersyukur dengan apa yang tuhan berikan padaku, tetapi aku seakan merasakan aku gagal dalam mendidik anak-anakku. Terutama anak bungsoku...Aku kecewa dengan sikapnya...Bahkan tidak keterlaluan aku nyatakan disini bahawa aku sangat sedih dengan sikapnya. Adakah salah ibu mengandung? Aku telah berikan dia didikan agama yg secukupnya (bagiku). Aku telah berikan dia pendidikan yang sebaiknya. ...tetapi masih gagal. Adakah kerana aku tidak memberikan dia contoh yang terbaik buatnya sebagai tauladan buatnya? kemungkinan yang tidak dapat dinafikan....entahlah...apa yang akan aku ingin luahkan..sebagai seorang ibu yang melahirkan dan mendidiknya dgn baik, aku tidak mampu meluahkan apa yang aku rasa saat ini...kecewa...sedih...sekaligus sakit hati, bermain dihatiku. Salahkah aku bila aku bila aku menyimpan perasaan seperti itu? Aku tidak pernah mengharapkan balasan dari segala yang aku telah berikan kepada mereka...cuma aku mengharapkan perhatian dan kasih sayang mereka...bukankah perhataian dan kasih sayang itu tidak perlu dibeli dengan wang ringgit (atau istilah apa pun), tetapi mengapa mereka @ dia tidak mampu memberikan aku sesuatu yang aku sangat inginkan.......? Adakah permintaanku pada mereka terlalu mahal nilainya sehinggakan mereka tidak dapat memenuhi apa yang aku inginkan? Hukum karmakah ini padaku tuhan? 

Dalam kesendirianku dirantau orang, aku berusaha untuk mengisi hari-hariku dengan segala kesibukan yang terkadang aku sendiri tidak mengerti kenapa aku harus lakukan...dan bila aku muhasabah apa yang aku alami, semuanya kerana aku ingin melupakan kerinduan yang hadiri dalam diriku pada mereka.(anak-anakku). Kalau diukur dari luaran, aku memiliki semua yang didambakan oleh insan lain (meski pun aku tidak mewah), tetapi kenapa aku begitu miskin dalam memenangi hati anak-anakku?  Entahlah...aku sendiri tidak mengerti, ....

Aku jadi cengeng bila meluahkan rasa hati ini...bukankah aku telah berjanji tidak akan mengalirkan airmata lagi... Sebagai wanita, aku tidak dapat lari dari airmata, sebagai ibu aku tidak ingin mengalirkan airmata...aku takut akan ada kesan pada kehidupan anak-anakku. Namun rasa kecewa itu tidak dapat aku bendung... Adakah semua mereka yang bergelar ibu merasakan apa yang aku rasa? Atau cuma aku yang merasakan hal seperti ini?


Wednesday, 13 April 2011

JALAN MASIH PANJANG NAMUN SINGKAT...

Setelah beberapa hari aku meluahkan apa yang tersirat dalam hati, ada rasa ketenangan yang hadir dalam diri. Tidak dinafikan kegelisahan dan kesepian itu sangat menggoda hati, tetapi betullah kata orang, ketenangan itu ada dalam diri bila kita sujud padaNYA. Mengisi ruang-ruang hati dengan membaca buku-buku karya agung HAMKA. Membaca karya-karya beliau banyak menyedarkan aku, betapa selama ini aku begitu jauh 'tergelincir' dari landasan hidupku. Pada hal aku sebenarnya lahir dan datang dari keluarga yang baik dan dihormati orang. Persoalannya kenapa aku baru menyedari kesilapanku selama ini?. Mengimbau kembali apa yang pernah aku lakukan dan tinggalkan, memang amat menyedihkan. Bukankah dulu aku adalah seorang hambaNYA yang amat patuh. Dulu aku adalah seorang hamba yang begitu takut dengan semua pembalasan yang bakal diberikan bagi mereka yang melakukan dosa. Namun setelah aku melalui satu fasa hidup yang mengecewakan aku bertukar menjadi seorang yang pendendam (kata beberapa orang temanku dan pakar psikologi). Aku bertukar dari mereka yang tidak gemar dengan indahnya neon, menjadi pencinta neon tanpa mengetahui kearah mana aku harus tuju. Dulu aku begitu menghormati mereka yang bernama lelaki, namun kini aku seakan membenci mereka...meski pun jauh dilubuk hatiku mengakui tanpa mereka, dunia ini tidak indah, tanpa mereka dunia ini tidak sempurna. Semuanya bermula ketika hati dan perasaanku terluka.....

Membaca karya agung HAMKA, aku merasakan betapa aku berada dalam kerugian bila aku menghiasi hidupku dengan membuat perkara yang tidak sepatutnya aku lakukan. Sebagai seorang yang berpelajaran, aku sepatutnya tidak bertindak mengikut emosi dan dendam. Seharusnya jauh sebelum ini aku muhasabah diri. Mungkin kilauan neon yang membuat aku terleka dan terbuai. Mungkin belum terlewat aku kembali kepangkuanNYA, memohon keredhanNYA. Bukankah DIA amat penyayang kepada hambaNYA....

Sekian kalinya aku mengulang baca karya-karya HAMKA, semakin bergelora hatiku ingin mengunjungi rumahNYA, bagi menunaikan rukun Islam yang ke5. Sebak dan sedih teramat sangat bila aku mengenang dosa-dosa yang aku pernah lakukan. Betapa besar kejahatan yang pernah aku lakukan. Aku membenci diriku sebenarnya yang begitu rapuh dan hina bila mendapat dugaan dariNYA. Insyallah...aku akan kembali kejalanNYA...sentiasa merindukan diriNYA. Aku tidak perlu merindukan sesiapa lagi selain DIA dan anak-anakku. Wajarkan......

Bila aku sendiri seperti ini, godaan demi godaan mendatang bertalu-talu. Aku coba menepis semua. Sebagai manusia yang normal, aku tidak menafikan bahawa aku amat kesepian. Tetapi, aku berusaha untuk menepisnya...sukar memang teramat sukar. Lebih-lebih wanita sepertiku..Semoga perjalananku yang masih panjang ini membuahkan hasil dalam waktu yang singkat. Aku ingin sekali menjadi wanita muslimah seperti mereka diluar sana. Menjadi penghias dunia dengan segala keindahan yang dikurniakan dariNYA. Menjadi pujaan mereka yang berakhlak dan beriman, bukan menjadi dambaan mereka yang tamak haloba dengan nafsu semata...mampukah aku? menyusuir denai-denai kehidupanku tanpa sokongan dari mereka yang bernama lelaki....mampukah aku menghabiskan sisa-sisa perjalananku tanpa bimbingan dari mereka. Bukankah mereka diciptakan untuk membimbing wanita lemah sepertiku...Bukan menjadi pemusnah kehidupan wanita sepetiku...mampukah aku membohongi hati dan perasaanku sendiri.....? Persoalannya, dan kenyataannya hanya aku yang mampu menguraikannya......

Thursday, 7 April 2011

BIAR DIA TAHU BAHAWA AKU BUKAN YANG DIA KENAL DULU......

Hampir sebulan baru aku membuka blog ini. Aku rasa tidak ada gairah untuk meluahkan apa yang aku rasakan kini setalah ada orang yang berkata bahawa dia dapat melihat semua apa yang aku ada dalam mana-mana site yang aku ikuti...Ada rasa bangga bila dia memberitahu padaku berkenaan penemuannya...tetapi, pada masa yang sama aku jadi takut bila dia dapat mengetahui semua aktiviti yang aku ada. Kenapa aku perlu takut? bukankah aku tidak bersalah padanya? atau kerana aku merasa, aku sudah tidak punya hak mutlak lagi dalam kehidupanku? Seharusnya aku rasa suka dan senang sekali, sekurang-kurangnya ada insan yang sudi ambil tahu berkenaan diriku..tetapi aku menjadi benci dan meluat dengan sikapnya. Dulu aku lari dari lelaki yang suka menggongkong hidupku dan menjadikan aku seakan cuma pemuas nafsu semata. Apa bila aku mengenal dirinya aku menemukan kelainan padanya..dia berbeza dari lelaki lain yang aku kenal..Aku bangga dengan dirinya meski pun dia pernah melukakan hatiku. Tetapi apa bila aku dengan dia menjalinkan hubungan semula..aku seakan tidak mengenali dirinya semula...dia berbeza dari yang aku kenal dulu...Bagiku dia umpamakan atau lebih tepat lagi hampir sama dengan mereka yang ada diluar sana. Kenapa ye aku berperasaan sedemikian sedangkan aku cukup menyayangi dirinya..bahkan tidak keterlaluan bila aku berkata bahawa aku amat menyintainya. Tetapi mengapa aku kini seakan bosan dengan dia, aku jadi muak dengan apa yang diperkatakannya. ....seolah dia bukan lagi milikku..bahkan hatiku seakan jauh dari dirinya....aku cepat tersinggung dengan apa yang diperkatakannya....mmmmm....tapi hakikatnya aku merindukan dia...rindu sangat...

Ketika aku bergelut dengan segala karena anakku, aku berdepan lagi dengan hal aku dan dia. Huhuuhuhuhu....mungkin ada baiknya aku tidak perlu memikirkan insan yang bernama lelaki..ehheheh tetapi anak-anakku semua lelaki...hakikatnya aku tidak bisa lari dari mereka. Aku amat memerlukan mereka, Cuma kemungkinannya aku tidak pandai menakluki hati mereka termasuk hati anak-anakku.....Entahlah...sukar aku memikirkannya..rasanya aku jadi sukar tidur bila memikirkan hal ini..Aku bertekad untuk menutup pintu hatiku untuk sesiapa...Biarlah aku sendiri...dulu pun aku sendiri, bila aku mempunyai seseorang yang aku sayang..aku jadi manja dan sentiasa jadi seorang penanti..tetapi bila aku sendiri...aku tidak akan memikirkan sesiapa dan aku tidak akan menunggu sesiapa...Sekurang-kurangnya setiap apa yang aku lakukan , tidak akan melukakan hati orang lain.


Untukmu yang aku sayang dan cinta, iznkan aku menyimpan sedikit rasa rindu buatmu disana...maafkan aku bila aku pernah melukakan hatimu, maafkan aku bila aku tidak seperti yang kau harapkan, maafkan aku kerana aku gagal menjadi seperti yang kau inginkan, maafkan aku bila aku pernah hadir dalam hidupmu dan menjadi bebanmu...maafkan kerana aku menyintaimu...Selamat tinggal....