Sunday, 14 August 2011

Luahanku...setulusnya

Aku mencoba untuk menetralkan emosiku tika ini. Semuanya lantaran sikap orang-orang sekelilingku. Terutama keluargaku. Terkadang aku tidak mengerti mereka. Seorang anak sanggup memaki, dan ingin mencederakan sang ayah, membuatkan aku berfikir, akukah yang salah dalam hal ini? akukah yang salah mendidik anak-anakku (bukan semua anakku sedemikian). Seorang anak sanggup mematikan telefon bimbitnya apa bila sang ibu ingin bertanya khabarnya. Kenapa ye? adakah sikap anak-anak sekarang yang sedemikian atau aku yang gagal mendidik mereka.? Akhir-akhir ini aku rasanya ingin pergi jauh dari lingkunganku yang tidak menyumbang pada kestabilan emosiku. Namun, aku terfikir, apa bila aku pergi, dapatkah semua ini menyelesaikan masalah yang ada? Dan ketika aku terjaga dari tidurku, aku memohon padaNYA agar aku dipermudahkan dalam setiap urusanku didunia ini. Aku sebenarnya sangat bersyukur apa bila setiap cobaan dan dugaan yang tuhan turunkan padaku, aku masih mampu untuk memikulnya. Benarlah kata orang, bahawa tuhan tidak akan menurunkan dugaan pada hambaNYA jika mereka tidak mampu untuk memikul dugaan tersebut. Seringkali aku menghibur diriku sendiri bahawa sebenarnya tuhan itu sangat menyayangiku dengan memberikan aku cobaan dan dugaan untuk melihat sejauh mana aku mampu untuk masih beriman padaNYA. Aku tahu, aku bukanlah hambaNYA yang baik, namun bukan juga hambaNYA yang sangat jahil. Sekurang-kurangnya aku berada dalam zon pertengahan namun amat merbahaya sebenarnya untuk diriku. Apa yang aku kesalkan adalah kegagalanku menangani sikap dan tingkah laku anak bungsuku. Dari satu perkara kesatu perkara dia menimbulkan kegelisahanku. Sikapnya tidak pernah berubah. Padahal dulu ketika era dia masih kecil (antara umur 5-13 tahun) aku cukup bangga dengan dirinya. Namun sejak dari itu dia berubah total. Aku ingin menyalahkan siapa? kemungkinan adalah salahku sendiri kerana aku lebih banyak berjauhan darinya, gagal membimbingnya dengan baik ketika dia memerlukanku. Dia banyak berhubung dengan kawan-kawannya agak liar dan kurang ajar pada pandanganku. Dari situlah dia mengutip tingkah laku yang kurang baik. Aku tidak menyalahkan kawan-kawannya, namun apa yang aku kesalkan, pengaruh lingkungan (rakan sebayanya) membuatkan dia seperti orang yang aku tidak kenali, sedangkan pada hakikatnya aku amat sayang padanya. Tersangat sayang.sampaikan aku sebenarnya sedih setiap kali dia bersikap yang tidak sewajarnya. Aku takut jika dia menjadai anak derhaka, menjadi insan yang gagal dalam kehidupannya dan aku juga tidak ingin kelak anak-anaknya akan mencontohi sikapnya. Betapa aku sangat sedih memikirkannya. Meski pun aku sangat marah padanya, aku tidak ingin kesakitan hati yang aku rasa terhadapnya menimbulkan efek yang kurang baik dalam kehidupannya. Sebagai seorang ibu, aku ingin dia berjaya, berjaya dalam semua segi. Berjaya sebagai seorang anak, sebagai seorang pelajar, sebagai seorang pekerja, sebagai seorang suami, sebagai seorang ayah. Aku merindukan sikapnya yang dulu, yang sentiasa menjadi penghibur kami. Bukan seperti sekarang..menjauhkan diri, mengasingkan diri dari kami. Sekarang, bila dia menjawab setiap apa yang aku tanyakan, dia seakan memperlekekan, bahkan berani mengherdik. Subahanallah!..inikah anak yang lahir dari rahimku, anak yang aku susukan, anak ayang aku kandung? aku kecewa sebenarnya. Sangat kecewa. Bagaimana dia boleh berubah dalam waktu yang singkat ini? kenapa dia boleh bersikap sedemikian? siapa yang mempengaruhi dirinya sehinggakan aku seolah tidak wujud dihatinya. Aku merindukan gelagatnya yang selalu mengusikku apa bila aku marah. Dulu dia bersama dengan ayahnya akan mengusikku apa bila aku membebel. Namun tika ini dia dan ayahnya menjadi seperti orang yang tidak kenal satu sama lain sejak insiden pergaduhan mereka. Aku kesal dengan peristiwa yang hampir meragut nyawa dua orang penting dalam hidupku. Pastinya peristiwa itu membawa kesan yang sangat mendalam hidup sang ayah. Inilah bukti kegagalanku dalam mendidik. Aku jadi malu sebenarnya kerana sikap anak bungsuku. Aku malu dengan ayah mereka. Sedangkan sebenarnya aku tidak pernah mendidik mereka sedemikian rupa. Lalu kenapa yang ini terjadi.? peristiwa ini dalam bulan yang mulia lagi, bulan Ramadhan. Sedihnya bila memikirkannya...

Aku sangat mengharapkan agar anak-anakku menjadi insan yang baik. Rasanya semua ibubapa menginginkan sedemikian. inilah yang aku harapkan. Insyallah. Semoga tuhan memberikan aku kekuatan sekali lagi dalam menghadapi dugaan ini.. Aku tahu anak-anakku ada masalah tersendiri (terutama anak bungsuku) tetapi biarlah masalah itu tidak mengganggu hubungan kami sekeluarga kerana aku sangat menginginkan keharmonian dalam keluarga.

No comments: