Wednesday, 22 February 2012

Aku ....Dia ....dan....Kamu

Tarikh itu semakin hampir denganku, namun hatiku seakan berbelah bagi antara ya dan tidak. Mulanya aku ingin merahsiakan perkara ini darimu, namun aku tidak tergamak untuk menjadi seorang pendusta dalam perhubungan kita. Aku tahu, mengatakan yang benar itu amat pahit untuk di telan sebenarnya. Namun kenyataannya, yang pahit itu adalah terapi minda dan jiwa dalam menujuh kebenaran. Memang sakit untuk ditelan. Justeru itu aku menyatakan padamu biar pun aku sebenarnya ingin sangat agar kamu tidak tahu. Tapi seperti biasa, aku bukanlah pendusta kelas atas. Apa yang aku pasti, setelah aku menyatakan hal yang sebenar, riaksi darimu amat membuatkan aku teruja. Aku tidak tahu adakah riaksi itu cuma sandiwara mainan darimu. Tapi aku benar-benar terperangkap dalam hal ini. Aku jadi sukar untuk memilih antara kamu dan dia. Disisi lain aku menemukan kasih sayang darinya, yang mana selama ini aku tidak memperolehi darimu, Dalam kamus, dairi hatimu, aku tidak wujud. Bahkan sekian lama aku mendambakan dirimu, hatimu, sedikit pun kamu tidak menoleh padaku. Aku seolah tidak wujud. Memang pun aku tidak wujud dihatimu.

Tetapi aku memang dasar wanita tidak tahu malu (katalah wanita murahan, seperti anggapanmu dan anggapan kekasihmu), sentiasa mengejar dan menghubungimu meski puna kamu sememangnya tidak ingin aku berbuat demikian. Bahkan seringkali kamu tidak mengindakan panggilanku. Kenapa aku harus berbuat demikian sedangkan aku cukup sedar bahawa kamu tidak menyukai, menyayangi, dan menyintai aku? kenapa aku harus membiarkan diriku dilebelkan sebagai wanita murahan sedangkan pada hakikatnya aku bukan sedemikian? jawapannya mudah...'BAHAWA AKU SANGAT MENYINTAIMU' namun aku tidak berharga padamu bahkan nilai diriku lebih hina dari mereka yang hina dimatamu. Sebab itulah kamu tidak memandang aku sebelah mata pun. Namun perasaan itu masih milikmu meski pun aku tahu kamu menolak diriku. Sadiskan aku....menggadaikan diri dan maruah cuma kerana dirimu..

Aku menerima dia, kerana aku melihat dia cukup sabar dengan tingkalakuku. Meski pun aku bukan seorang wanita yang baik, tetapi dia dapat menerima aku seadanya. Bersabar menungguku. Bersabar mendengar keluhanku. Bersabar dengan segala titik permasalahanku. Bila aku berada dalam situasi buruk, dia sentiasa ada dekat padaku. Memberikan aku perlindungan dan memberikan aku kasih sayang, meski pun dia tahu bahawa aku tidak pernah menyintainya. Kesabarannya membuatkan aku memilih dia berbanding dengan cintaku. Aku cuba melupakan cintaku, mencuba untuk bersikap adil padanya. Tetapi seperti biasa, aku gagal sebenarnya...gagal total melupakan dirimu. Bahkan disaat menjelang hari bahagia itu, aku masih punya keinginan gila untuk bersamamu walau seketika cuma. Adalah satu bonus bagiku jika aku dapat bersamamu dalam sehari dua untuk terakhir kalinya sebelum aku menjadi milik orang lain. Sadiskan aku, murah sangatkan aku? sanggup melakukan apa pun demi kamu (bukan demi kamu) tapi demi cintaku padamu. Aku tahu, kemungkinan besar, pertemuan yang bakal terjadi antara kita (jika ditakdirkan) pastinya terukir satu dosa yang mana sebelum ini pernah terukir diantara kita. Tetapi aku tidak peduli semua itu. Dosa bagiku antara aku dan Tuhan. Apa yang aku rasakan sekarang adalah gelojak asmaraku padamu. Saat ini aku ingin sangat berada dalam pelukanmu meski pun diluar sana...ada hati yang terluka dengan tindakanku. Maafkan aku jika ini melukakan ....
Nukilan seorang wanita yang bakal menamatkan kemarau panjang dalam kehidupannya. Cuma sebagai bahan tatapan. Tiada kena mengena dengan sesiapa. Baik yang hidup atau yang mati..heheheh...

aramaiti :
Riana67
Kembara Tawau
22/02/2012
6.10pm
Titik tengah Semenanjung Malaya.

No comments: