Monday, 12 March 2012

Ada sesuatu yang aku rasa hilang dari sisiku. Sejak hari aku mengambil keputusan itu, aku seakan semakin jauh dari keluargaku. Mungkin mereka marah padaku. Kemarahan yang wajar aku fikir. Keputusan yang sangat tidak menyokong hubunganku dengan mereka. Anak-anakku pun seakan menjauh. Kenapa? perlukah aku mendapat semua ini? perlukah aku menerima perlakuan seperti ini? Bukankah dalam semua segi aku pun ada hak untuk menentukan kebahagianku dan dengan siapa aku haru bersama. Kenapa aku harus kehilangan mereka? atau aku harus bersama menunggu kekecewaan mereka dan akan bersamaku seperti sedia kala? Tetapi kesendirian ini amat menyiksaku. Betapa aku tidak berharga sama sekali berbanding DIA...dia TELAH MENDAPAT TEMPAT DIHATI MEREKA berbanding aku. Tetapi aku tidak dapat membohongi dirinya dan diriku (terutama hatiku) bahawa kebersamaan yang dirancang dan gagal itu kelak akan menyiksakan dia..kenapa dia tidak dapat menerima hakikat bahawa hatiku milik orang lain. Perlukah aku menerimanya dalam keadaan aku HIPOKRIT. bersama tapi tidak menyintai ..itu bukan prinsip hidupku. Bagiku, aku ingin bersama pada seseorang sebagaimana hatiku juga miliknya..tidak mungkin aku ingin menyerahkan tubuhku pada orang yang aku tidak cinta. Bagaimana rasanya bila aku bersama dengannya tetapi pada masa yang sama aku harus memikirkan orang lain? bukankah itu kejam namanya. Menyiksa diriku dan membohongi dirinya.aku tidak ingin seperti itu. Bagiku memang melukakan...melukankan dia..melukakan orang yang mengharapkan kebersamaan ini. Dan perlukah aku menerangkan pada mereka?

Memang salahku...memberikan dia harapan dan impian namun memusnahkan pada masa yang begitu singkat. aku telah mencoba untuk menggembirakan hatinya. menerima dia seadanya sebagaimana dia menerimaku. Namun aku bukanlah pembohong yang kelas kakap. Lambat laun aku harus berterus terang padanya. Dan keterus terangan inilah yang menjadikan aku seperti ini. aku kehilangan mereka yang aku sayang. Mungkin bukan kehilangan cuma membiarkan aku sendiri tanpa sokongan. Aku sebenarnya telah mengorbankan masa depanku hanya untuk sebuah nama yang memang tidak menyintaiku. Apa lagi menghargaiku. Tetapi itulah kebodohanku. menunggu...menunggu dan menunggu...Sampai kapan? sampai aku tidak bisa lagi berdiri dan berjalan? sampai aku tidak mampu lagi untuk melakukan segalanya. Kesiankan aku...terlalu amat kesian...pengemis...!!!..


Semalam aku mendapat panggilan darinya cuma sebutan "Zue". melihat dari nombor telepon yang menghantar sms, aku tahu itu adalah dia. bukan aku tidak simpati padanya tetapi aku tidak ingin melukakan dia...menghancurkan hatinya dan menerangkan segalanya. "kenapa buat begini pada R" aku tidak dapat menjawabnya...kerana aku pun sedih. Perlukah aku menjawbnya? Khabarnya, (menurut sepupunya) dia kurang sihat..aku ingin melawatnya, tetapi aku takut, bila aku bertemu padanya, rasa simpatiku bertandang dan memberikan harapan palsu padanya. Aku tidak ingin semua itu. Kejamkah aku? terlalu kejam.!!!. Aku tahu dia rindu padaku. Dan bila aku memeriksa akaunku semalam...aku mendapati jumlahnya bertambah. Dan aku tahu dia yang mengirimkan duit itu padaku...siapa lagi pencintaku dan peminat setiaku kalau bukan dia? siapa lagi yang sanggup mengorbankan semuanya demi aku yang jahat dan sombong ini....perlukah aku kembalikan semau itu padanya? mengembalikan duit itu padanya? tidakkah itu semakin melukakan dia? aku jadi bingung...dan aku tidak akan lebih menghancurkan hatinya setelah apa yang aku lakukan pada harijadiku yang lepas. MAAKAN AKU..aku tahu aku amat kejam....biarkan aku mengambil masa ini untuk berdiam diri dan koreksi diriku..AKU TAHU DAN PASTI BAHAWA JODOH ITU TIDAK AKAN KEMANA....dan biarkanlah tuhan yang melaksanakan kerjaNYA...kelukaan itu memang melukakan kita semau..termasuk aku. Sekali lagi..MAAFKAN AKU ..!!!!..maafkan aku..

No comments: