Monday, 18 June 2012

Lembah dan Puncak

Perjalananku semakin jauh, langkahku semakin laju. Segala onak dan duri yang menghalang langkaku, semakin aku bisa terjah dan singkirkan. Wajah-wajah dan suara-suara sumbang yang kelihatan dan kedengaran aku nyahkan dari mindaku. Bagiku, semua itu cuma prasangka yang menjadi duri dalam daging kehidupanku. Aku semakin mendiamkan diri. namun diamku bukan bermakna aku mengalah. Diamku adalah mengatur langkah seterusnya, agar bagaimana aku bisa melangkau halangan yang ada dan tidak menyakitkan diriku sekaligus tidak melukakan orang lain. Aku tidak nafikan, bahawa perjalanan ini amat sukar berbanding hari-hari lalu. Kalau dulu aku cuma perlu mencari jalan pulang dan melalui landasan yang sebenarnya, namun kini aku bukan saja tidak menggunakan landasan yang sepatutnya bahkan aku mengharungi laluan yang beronak, berlopak bahkan berlumpur yang hampir menenggelamkan aku. Mujur aku dapat berpaut pada satu dahan yang kelihatannya tidak kukuh tetapi bisa menjadi penyelamatku dalam saat genting.

Ketika langkahku tersadung sebatang akar yang agak kukuh, kakiku 'berdarah' dan aku terjatuh menyembah bumi. Sakit, pedih dan melemaskan...bahkan hampir membunuhku. Mujur aku masih bisa merangkak dan berpaut pada ranting-ranting yang kecil tapi kukuh, lantas aku menjadikan ranting itu sebagai tongkatku untuk bangun semula dan bertatih meniti arus yang aku sendiri tidak tahu menghala keara mana. Kutelusuri lorong-lorong yang kelam dan kosong tanpa tujuan, cuma berpaksikan gerak hati dan naluri. Terkadang..dalam langkah kecil yang pendek dan kesakitan yang terasa, aku temui 'ular-ular' yang berbisa dan menakutkan. Aku perlahankan langkahku, kadang-kadang aku hentikan perjalananku dan mencari satu perlindungan yang bisa menyelamatkan aku dari serangan ular tersebut. Semuanya aku hadapi dengan sedikit pegangan agama yang aku miliki. Kerana aku tahu cuma DIA yang bisa melindungiku dari segala fatamorgana duniawi.

Langkahku kini semakin bertatih untuk menyeberangi lembah yang penuh lumpur. Aku harus bijak mencari jalan agar destinasi tujuanku ke puncak sana bisa berjaya dan menyenangkan hati semua orang. Biar tidak seorang pun yang terluka atau merasa rugi dengan apa yang aku capai. Jalan kepuncak memang amat mencabar.....melukakan kakiku...tetapi aku ingin sampai kepuncak itu, biar pun aku tahu disana aku akan temui seribu satu macam yang bakal melakarkan lukisan perjalananku.

No comments: