Wednesday, 1 August 2012

Sifat Yang Menyejukkan Hati


e5a4abe5a9a6-300x256.jpg
1. Sentiasa Mendampingi
Kehadiran orang yang dikasihi adalah suatu penghargaan yang tidak ternilai. Kehadiran kekasih menerusi surat, telefon, foto, faks atau internet juga memadai.
Namun dengan berada di samping isteri dan sentiasa mendampinginya dalam setiap keadaan memberi kesan yang lebih mendalam kerana ia dapat membuatkan isteri rasa disayangi dan diperhatikan.
Dengan cara itu, pasangan suami isteri dapat berkongsi perasaan, perhatian dan kasih sayang secara leih utuh dan intensif. Adapun kualiti kehadiran juga penting. Jadikanlah kehadiran sebagai pembawa kebahagiaan.
2. Mendengar
Tidak ramai suami yang mampu melakukan perkara ini. Kebanyakan orang lebih suka didengari daripada mendengar, padahal keharmonian hubungan antara manusia amat ditentukan oleh kesediaan saling mendengar.
Dengan mencurahkan perhatian pada segala ucapannya, pastikan kita berada dalam keadaan yang benar-benar tenang sehingga kita dapat menangkap dengan jelas apa yang disampaikan.
Tatap wajahnya. Tidak perlu mengkritik, apalagi menghakimi. Biarkan dia meluahkan apa yang mahu disampaikan, ini memudahkan kita memberi tanggapan yang tepat setelah selesai. Tidak perlu penerangan yang panjang lebar atau penilaian yang terperinci, sekadar ucapan terima kasih pun akan terdengar manis baginya.
3. Diam
Seperti kata-kata, berdiam diri juga miliki kekuatan. Diam boleh digunakan untuk menghukum, mengusir atau membingungkan orang. Tetapi lebih dari segalanya, diam boleh menunjukkan kecintaan kita pada seseorang kerana memberinya kesempatan untuk merenung dan berfikir. Lebih-lebih lagi jika kita sudah terbiasa mengisi hari-hari yang dilalui dengan menasihati, mengatur, mengkritik bahkan mengomel.
Apabila kita banyak berdiam di hadapan isteri, ia dapat menyejukkan hati isteri yang sedang gelisah dan memerlukan suasana tenang dan nyaman.
Dengan diam itu bererti kita cuba menenangkan jiwanya. Ianya lebih baik daripada terlalu banyak berkata-kata kerana ia hanya akan mengeruhkan suasana.
4. Memberi Kebebasan
Menyayangi dan mengasihi seseorang bukan bererti memberi kita hak penuh untuk memiliki atau mengatur kehidupan orang yang kita cintai. Bolehkah kita mengaku menyintai seseorang jika kita selalu mengongkongnya?
Memberi kebebasan adalah salah satu bukti dan tanda cinta. Makna kebebasan bukanlah ‘bebas berbuat sesuka hati’. Lebih dari itu, memberi kebebasan adalah memberi kepercayaan penuh untuk bertanggungjawab atas segala hal yang dia putuskan atau lakukan.
Memberi kebebasan kepada isteri akan mebuat isteri berasa dirinya dipercayai. Sebaliknya, menghadkan kebebasan isteri akan membuatkan dia rasa tertekan dan stress.
5. Bersiap
Siapa yang tidak bahagia, jika orang yang disayangi tiba-tiba tampil lebih kacak atau cantik? Tampil indah dan rupawan juga merupakan sifat yang amat disukai wanita.
Wanita akan bangga jika orang yang disayangi iaitu suaminya pandai berpakaian kemas dan cantik. Kerana dengan begitu, dia boleh berbangga di hadapan rakan-rakannya.
6. Memuji dan Menghargai
Tanpa kita sedari, kita sering memberikan penilaian yang buruk terhadap fikiran, sikap dan tindakan orang tersayang. Seolah-olah tidak ada yag benar pada dirinya dan kebenaran mutlak hanya pada diri kita sahaja. Kali ini, cuba berikan tanggapan positif. Nyatakan penghargaan dan pujian anda dengan jelas dan tulus.
Cubalah ingat, berapa kali dalam seminggu anda mengucapkan terima kasih atas segala yang dilakukan demi anda.
Ingatlah pula, pernahkah anda memujinya. Kedua-dua perkara ini iaitu ucapan terima kasih dan pujian (dan juga permohonan maaf) adalah hadiah terindah yang sering kita abaikan.
7. Mengalah
Tidak semua masalah layak menjadi bahan pertengkaran. Apalagi hingga berlaku pergaduhan yang hebat. Pertimbangkanlah dahulu, apakah layak sebuah hubungan cinta dikorbankan sehingga porak-peranda hanya gara-gara masalah yang kecil dan remeh?
Oleh itu, setiap suami mestilah bersedia menunjukkan sifat ‘mengalah’. Anda mungkin kesal atau marah kerana si dia tidak memenuhi janji. Tetapi kalau kejadiannya baru sekali itu sahaja, kenapa dibiarkan pertengkaran berlarutan? Kesediaan untuk mengalah juga dapat melunturkan sakit hati dan mengajak kita menyedari bahawa tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini.
8. Senyuman
Percaya atau tidak, kekuatan senyuman amat luar biasa. Senyuman, lebih-lebih lagi yang diberikan dengan tulus ikhlas, boleh menjadi pencair hubungan yang beku, pemberi semangat ketika putus asa, pencerah suasana muram, bahkan ubat penenang jiwa yang resah.
Senyuman juga merupakan syarat untuk membuka diri menghadapi dunia sekeliling kita. Bilakah kali terakhir kita menghadiahkan senyuman manis pada orang yang dikasihi?

No comments: