Friday, 7 September 2012

BIARKAN AKU MEMBENCIMU......


Aku tetiba jadi sedih dengan perlakuan yang ditunjukkan dengan lelaki yang bernama MAR. Segala perlakuan burukku disebarkan pada semua orang. Termasuk pada mantan suamiku. Kenapa dia memburukkan aku? seandainya dia membenciku, rasanya tidak perlu dia memperlihatkan kebencian itu pada orang lain, lebih-lebih pada orang-orang yang dekat padaku. Maruah dan harga diriku jatuh....longlai menyembah bumi...betapa aku sangat terhina dengan perlakuan 'KURANG AJAR' yang diperlihatkan. Sehinggakan menggelarkan aku 'LEBIH HINA DARI SEORANG PELACUR'. Nilai aku dimatanya cukup menyakitkan dan aku terlempar jauh dari sudut hatinya dengan kenyataan yang amat berbauh kurang ajar.... aku tidak mampu untuk membalas perlakuannya padaku, cuma kupanjatkan doa agar YME mendengar doaku dan membalas semua kata-katanya dengan seribu kebaikan yang ada agar dia dapat memperolehi ' pasangan hidup yang baik, anak-anak yang baik' bukan seperti aku yang 'jauh lebih baik berbanding perempuan yang jual diri' betapa aku cukup hina dimatanya. Seolah-olah aku tidak punya sedikit pun kebaikan padanya. Laman sosila facebook jadi medan tempatnya menghinaku, jadi gelanggang tempatnya menyebarkan segala perlakuan burukku. Tuhanku, hanya Engakau yang tahu apa yang ada dihatiku ketika ini...sedih dan menyakitkan.

Perasaan sayang yang ada untuk lelaki ini aku cuba untuk hakis. Bagiku mengenalinya adalah mimpi buruk yang pernah hadir dalam tidurku. Perjalanan yang pernah kami lalui bersama bagiku cuma satu perjalanan yang aku tersilap....Akhirnya aku menyedari kesilapan ini bila destinasi menghampiri. Lantas aku cepat menghentikan semua agar aku tidak pergi terlalu jauh. Sebenarnya aku bisa saja membalas perlakuannya dengan menghubungi isteri dan anak-anaknya dengan membawa bukti perhubungan kami, namun aku tidak sekejam itu untuk menghancurkan kebahagiannya. Bahkan sejak dulu lagi aku bisa saja membalas perbuatannya....tetapi aku cukup sedar, siapa diriku. Biar tuhan yang membalas setiap penganiayaan yang dilakukan padaku, sementara aku berdoa padaNYA agar tuhan membalas setimpal dengan apa yang aku rasakan. AKU PERCAYA HUKUM KARMA pasti terjadi. Hari ini dia memperlakukan aku sedemikian rupa, esok lusa...tuhan akan membalasnya dengan cara yang berbeza, mungkin pada dirinya, keluarganya atau anak-anaknya. Siapa aku untuk membalas perbuatan mereka yang berniat jahat padaku? Bukankah tuhan itu MAHA ADIL dalam semua hal...bukankah tuhan itu melihat setiap perbuatan hambaNYA? termasuk aku...seorang hamba yang sangat kerdil dan tidak punya apa-apa....Bukankah doa orang yang teraniaya sentiasa mendapat perhatian dairNYA......

Benci sangatkah dia padaku?....sehinggakan aku tidak bermakna dalam hatinya...Seandainya aku punya kuasa, aku ingin sekali kembali pada masa silam dan mengukir satu episod perjalanan hidupku yang tidak pernah bertemu dengan lelaki ini. Aku pernah merasakan betapa indahnya dan bahagianya berada dalam dakapannya, namun rasanya aku tidak ingin perasaan itu hadir, bila mana aku mengingati kembali kata-kata yang dilemparkan padaku melalui komen pada laman sosialku...lebih-lebih pada email mantan suamiku. Aku terjebak dengan lelaki yang memang selama masa remajaku aku cukup elakkan untuk punya hubungan yang intim dengan mana-mana lelaki dari tanah MALAYA...bukankah mereka ini 'SOK' BAIK, SOK TAHU, sedangkan pada hakikatnya mereka tidak lebih dari seorang yang..entahlah sukar untuk aku gambarkan perasaan ketika ini. Dulu aku beranggapan MAR adalah berbeza, namun tika dan saat ini bagiku dia jauh lebih BEJAT dari mana-mana lelaki yang pernah aku kenali. Kejam!!!!!...aku ingin membuang rasa hormat padanya, rasa kagum padanya, rasa yang aku pernah beranggapan bahawalah dia adalah lelaki yang baik yang pernah aku kenal. Aku benci padanya...rasa benci yang bercampur aduk dengan sayang yang sukar aku buang....aku mesti buang...mesti...mesti...tuhanku, jangan simpan perasaan sayang ini untuknya...biarkan aku membencinya selamanya......

No comments: