Tuesday, 27 November 2012

November yang kelabu tapi indah

November kali ini cukup menyenangkan meski pun diawal kedatangannya begitu menyedihkan dan membuatkan aku dalam keresahan. November kali ini bukan sahaja memberikan hujan yang banyak pada semua tempat sehinggakan melimpahkan air yang berlebihan, tetapi juga turut mengalirkan air yang ada dalam kelopak mataku yang sekian lama aku simpan dan pendam akhirnya ia jatuh setiap hari dan waktu cuma kerana pergolakan antara aku dan insan yang aku sayang dan aku cinta. November yang kelabu ini seakan memberikan aku kedinginan yang jitu....kedamaian yang luar biasa ...keresahan yang melampau....hehhehe semuanya aku rasakan kali ini dalam pelukan November yang indah. Apa tidaknya, dalam aku berendam airmata kesedihan dan keharuan, aku menjalani kehidupan lengkap sebagai seorang wanita yang punya pelindung dan mencintaiku meski pun aku harus berkongsi dengan insan lain. Cabaran memiliki sesorang yang bukan milik kita sepenuhnya memang amat tinggi. Risiko yang aku hadapi bukan sahaja menyentak seluruh kehidupanku yang sosial secara mutlak...tetapi juga turut merampas semua hubunganku dengan rakan, kawan, sahabat bahkan semua keluargaku seakan pergi dan menjauh dariku lantaran kehidupanku yang bercorak dan berwarna lain dari dulu...atau lebih tepatnya lagi aku yang pergi dan menjauhkan diri dari semua itu demi menjaga sekeping hati yang dimiliki oleh insan yang bernama suami. Aku tahu....semua ini kulakukan demi cintaku padanya, sayangku padanya, aku korbankan semua demi dirinya..total...tiada yang aku sisa meski pun aku punya ruang dan peluang untuk tidak berbuat demikian. Demi janjiku padanya insan yang bergelar suami aku lakukan semua itu agar kepercayaan yang ada antara aku dan dia tidak tercalar dek kerana sesuatu yang aku sendiri lakukan.

November kali ini memperlihatkan padaku betapa seseorang yang pernah aku tinggalkan dan berkongsi hidup bersamanya bisa memberikan aku peluang dan ruang untuk kembali bersamanya dan melangkah kaki menuju destinasi yang aku sendiri tidak pasti...namun dengan baik tapi agak kasar aku menolak peluang itu, kerana bagiku, semuatu yang telah ditinggalkan tidak perlu untuk dikutip kembali meski pun ia amat berharga dan bernilai. Cuma sesuatu yang telah ditinggalkan itu harus aku menoleh untuk melihat dan menganalisa kembali lorong-lorong kehidupan yang pernah aku jalani bersama agar aku tidak melakukan kesilapan yang sama didalam kehidupanku tika ini. Sedih dan memang memilukan bila mengenang hari-hari yang laku tika bersamanya namun aku percaya semua ini adalah KETENTUAN dariNYA...DIA mengambil sesuatu yang baik dan berharga dari hidupku tetapi aku tahu DIA akan menggantikan sesuatu yang jauh lebih baik dan bernilai untukku agar aku tahu erti bersyukur dan taat padaNYA dan tidak melakukan dosa yang berulang. Inilah hikmah yang tersembunyi yang aku sendiri tidak tahu sebenarnya, tetapi bila aku mendapat anugerah itu, aku sedar bahawa Tuhan itu amat menyayangiku lebih dari seseiapa pun dalam maya ini yang
ada untukku.

November tika ini adalah November yang cukup kelabu ...redup...hujan namun akhirnya meberikan cahaya mentari yang cukup menghangatkan. Dalam aku melayari kehidupan bersamanya, ada ketikanya kemarahannya membuatkan aku tersungkur dalam kesedihan, kepiluan. Tapi aku bisa menepis airmata itu cuma kerana aku melihat kasih sayangnya padaku lebih dari segalanya...cintanya padaku menjadikan aku tidak tekad untuk angkat kaki dri sisinya meski pun terkadang niat itu ada. Mentari yang bersinar dalam November kali ini menutup semua denai-denai basah yang aku lalui dan mengeringkan airmata kesedihanku yang aku simpan untuk hari esok. Mentari November ini menghangatkan setiap tidurku yang lena dalam pelukan insan yang bernama suami...hangat dan mengasyikkan dan aku melupakan semua sengketa yang ada. Melupakan seketika bahawa dia bukan milikku seorang...melupakan seketika bahawa aku dan dia ada ketikanya menikmati kehidupan yang berjauhan ...cuma kepercayaan jadi sandaran perhubungan kami. November kali ini indah dan penuh emosi...ambisi...cita-cita dan harapan yang menggunung untuk aku melangkahkan kaki melalui lorong-lorong kehidupan yang baru meski pun aku tahu setiap lorong itu ada duri-duri yang melukakan kakiku..menghentikan langkahku bahkan bisa memberikan aku seribu satu macam risiko yang ada. Tetapi aku harus kuat untuk berjalan melalui lorong, denai tersebut demi satu perjuangan yang baru bermula namun masih misi yang sama. Apa yang aku harapkan agar aku kuat dan tabah menghadapi semuanya kerana aku tahu aku bukanlah sekuat dan setabah orang lain...Ada ketikanya cuma kerna angin sepoi, aku bisa beralih arah..bahkan terkadang aku bisa jatuh cuma kerana hembusan angin semilir yang mempesona....Untuk kali ini Biar pun November mendatangkan tsunami..aku akan bertahan dan mempertahankan semuanya demi cintaku padanya dan dalam masa yang sama aku akan mempertahankan semua yang ada padaku sejak dulu sebagai khazanah yang tidak ternilai buatku...kerana aku tidak ingin kehilangan mereka yang bernama teman..kawan..sahabat..bahkan keluargaku. Tuhanku...restuilah apa yang aku ada hari ini...JAGALAH AKU...KELUARGAKU..ANAK-ANAKKU...bimbing dan berikan aku HIDAYAHMU agar aku bisa berubah dan bukan seperti hari semalam yang berlalu. Aminnnnnn....
riana67

No comments: