Wednesday, 12 December 2012

12. 12. 12. jam 12 pagi

 Detik 12 pagi hampir berlalu, 12. 12. 12. jam 12 pagi...Indahnya dan cantiknya angka ini. Disember hampir berlalu menutup tirai 2012. pastinya ada insan yang cukup bahagia ketika ini bila menyambut hari bahagia bersama yang tersayang, namun aku masih seperti dulu...sendiri dan sendiri, status sebagai isteri orang bukan tiket untuk aku menempah kebahagian pada detik ini, lebih-lebih lelaki yang bergelar suami seorang yang menyintaiku tetapi milik org lain dan aku tidak berpeluang untuk bersamanya sama seperti isteri orang lain. Risiko yang memang aku sudah jangkakan, namun aku masih berani menempuhnya cuma kerana aku menyintainya dan membalas sakit hatiku pada MAR. Namun apa yang kutemui? bukankah aku sendiri yang terluka dan terbakar dengan semua ini. Suratan atau kebetulan? bukan satu persoalan, bagiku inilah taqdirku sejak azali dan aku memang seorang yang pasrah dalam menerima semua ini.

Cinta membuatkan aku buta
Sepatutnya detik hari ini yang aku nantikan. Aku pernah mengimpikan untuk menikmati dan melayari hari bahagia ini bersama suami, namun hari bahagia kami, telah kami langsungkan lebih awal daripada itu cuma untuk menghalalkan segala yang ada.diantara kami. Aku tahu diluar sana ramai yang terluka dengan perlakuan dan tindakanku menikah dengan Mahrin. Namun aku tidak pernah mempersoalkan dan memikirkan perasaan orang lain, setelah aku berkorban perasaan selama ini cuma untuk menjaga hati dan perasaan orang lain. Kini aku harus memikirkan perasaanku sendiri biar pun keputusan yang aku ambil melukakan diriku sendiri..Aku tidak ingin berkata yang aku tidak bahagia ketika ini...aku cukup bahagia, namun terkadang aku amat terluka dengan sikap Mahrin. Sikap yang aku fahami namun terkadang aku sukar untuk mengerti. Kemungkinan aku ego, tidak mengerti situasi yang ada. Sepatutnya bila aku bersedia bersamanya sebagai seorang isteri aku harus bersedia dalam semua hal...bukan cuma bersedia menjadi teman tidurnya yang halal, tetapi lebih dari itu aku harus bersedia menerima semua perlakuan yang dia meiliki, yang mana selama ini aku tidak tahu  BUKANKAH MENYINTAI SESEORANG HARUS MENERIMA DIA SEADANYA...ye aku harus bersikap positive, bukan mempersoalkan semua..bukankah aku sangat menyintainya dan menyayanginya sejak zaman remajaku lagi...Tuhanku, bantu aku ...tolong aku menjadi isteri yang baik dan tidak berbelah bagi dalam menyintainya...aku ingin hidup bersamanya sehingga akhir hayatku..tanpa aku menoleh pada orang lain meski pun aku amat terluka dalam menghadapinya...Aminnn...


riana67

No comments: