Thursday, 13 December 2012

Email MAR

2 - 4 November 2008 ~ singapore
 Entah mengapa awal pagi aku terbangun aku termimpikan MAR, rindu sangat dengan kebaikan yang dia ada. Setelah aku solat subuh dan setelah suami menghubungiku (rutin harian) aku membuka email. Mencoba mencari email dari MAR, tidak ada....mencoba melihat dia dalam yahoo messenger, juga tak ada. Aku rindu pada moment-moment tika bersamanya...rindu pada email darinya...rindu pada nasihat-nasihatnya, suaranya yang lembut tapi tegas...nada suaranya yang marah..semua aku rindu..termasuk kata-kata jahatnya padaku. Kenapa? adakah aku masih menyayanginya? Huhhhhh...aku berusaha untuk membuang sisa-sisa perasaan yang tersimpan dihatiku buatnya. Aku tak mahu ada sedikit rasa kecurangan dihatiku terhadap suamiku. Namun seperti biasa, aku bukanlah seorang pembohong yang kelas kakap...bila aku tidak dapat membohongi orang lain, aku lebih-lebih tidak dapat membohongi diriku sendiri. Jauh disudut hatiku ada insan yang bernama MAR bertahta meski pun tidak menjaja hatiku seluruhnya. Mungkin kerana semakin hampir hari istimewa (harijadi MAR = 27 D'ber ) MAR. ..dan sebagai orang yang menghormatinya dan pernah sangat menyayangi dirinya aku tidak mampu untuk mengucapkan kata-kata apa pun untuknya kerana antara kami ada garis yang memisahkan. Lainlah macam dulu, aku bukan milik sesiapa pun. Mungkin juga aku rindu padanya kerana dia rajin menghantarkan aku email...biar pun email yg ringkas namun aku sangat menghargainya. Kenyataannya, aku gagal membalas sakit hatiku padanya dengan cara aku bernikah dengan Mahrin. Kecelaruan yang sangat mengelirukan...

Wajah yang sombong  heheheh..yeke..mmm
Bila aku membaca semua email-email yang pernah dia berikan padaku bermula seawal April 2006(aku menyimpan semua email dari orang yang aku sayang atau semua email yang memberikan aku erti dan penting) , kalau aku tidak silap, aku sedikit terharu. bait-bait kata-katanya yang ringkas tapi menjurus kearah yang satu membuatkan aku tersenyum seorang diri...sedih ...marah..bahkan aku jadi benci padanya kerana membaca email-email itu merupakan expresi perasaan yang aku ada untuknya. Sebenarnya aku tidak perlu melihat semua itu dan mengenangkan dirinya kerana aku adalah isteri orang (hakikatnya, biarlah cuma tuhan yang tahu status sebenar aku). Kecurangan apa pun bentuknya, aku faham seorang lelaki tidak akan dapat memaafkan pasangannya. Lebih-lebih jika dia sangat sayang pada wanita tersebut. Aku tahu MAR tidak sayang dan cinta padaku dengan bersungguh....dia tidak percaya padaku (aku sosial)...dia tidak yakin padaku...bahkan dia mengganggap aku cuma wanita jalang dan sundal yang boleh keluar dan pergi sesuka hati bersama lelaki lain (hakikatnya aku bukan sedemikian, meski pun aku memang sosial). Bukan semudah itu untuk pergi bersama dengan lelaki lain..bagiku jika tidak ada sayang dan cinta, tak akan ada episod keluar dan pergi bersama sesiapa pun.Namun MAR  beranggapan aku adalah sedemikian...itu yang amat menyakitkan hatiku, dan dengan cara yang salah (kemungkinan) aku sengaja mengambil pendekatan untuk menyakitkan hatinya dengan bersama orang yang memang pernah hadir dalam hidupku sewaktu zaman remajaku.

senyum yang tak dapat aku nikmati lagi...
Membaca dan melihat semula email yang aku kirimkan untuknya cukup menyentuh hatiku...betapa aku pernah dihina olehnya...bahkan aku pernah seperti pengemis padanya. Namun semua itu aku maafkan kerana saat itu aku menyayangi dirinya. Tetapi kini kenapa ada rasa bersalah dihatiku bila mengenangkan perbuatanku padanya? bukankah ini adalah kehendakku? kemahuanku....Kenapa aku harus rindu pada insan ini (MAR)...kenapa aku masih ingin berhubungan dengan dia sedangkan aku cukup tahu dia mencoba untuk mengelak dariku. Kenapa dan mengapa? persoalan yang aku ada jawabapannya namun aku tidak berani untuk mengungkapnya dalam bentuk tulisan...biarlah aku yang merasakan dan memberikan jawaban dalam jiwaku sendiri...kemungkinan aku ini tidak bersedia lagi mengharungi kehidupan yang aku ada ketika ini? atau kemungkinan rasa bersalah dan berdosa pada MAR yang membuat aku jadi seperti ini..Aku berdosa pada suamiku bila merindukan lelaki lain..aku tahu itu...Aku mencoba untuk melupakan MAR..mencoba untuk menjadi sahabat baiknya (meski pun dia tidak sudi)..mencoba untuk memohon maaf padanya...mencoba untuk berbicara padanya melalui telepon jika aku bisa memiliki semula dia sebagai sahabatku, kerana aku tahu, selepas aku berpisah dengan suamiku (Thamrin) aku cuma pernah menyayangi seorang lelaki dalam hidupku (MAR) meski pun diluar sana ada ramai yang cuba mengejarku tetapi aku tidak melihat nilai-nilai yang ada dalam diri mereka yang sesuai untuk aku...aku berpaling pada Mahrin cuma kerana dia adalah moment indahku zaman remaja dan lelaki yang memang bergelar cinta pertamaku. Dengan MAR aku punya naluri yang berbeza berbanding orang lain...dalam kerinduanku ini..aku memanjatkan pada YME agar MAR sentiasa dilindungi olehNYA...bahagia...sehat..murah rezeki dan yang lain-lain lagi, kerana aku tidak ingin mendengar sesuatu yang tidak menguntungkan terjadi keatas dirinya...bukan aku tamak kerana ingin memiliki dirinya..cuma aku tidak ingin kehilangan seorang yang cukup bermakna dalam hidupku lantaran aku telah menjadi milik orang lain....biarlah aku memiliki dirinya sebagai sahabat yang istimewa dalam hidupku...insan yang aku cukup tinggi perhormatanku padanya meski pun aku pernah sakit hati padanya. TUHANKU LINDUNGI DIRINYA YANG JAUH DISANA...dimana pun dia berada ketika ini...jagalah dia tuhanku kerana aku adalah insan yang sangat berdosa padanya...jagalah dia ya tuhanku kerana aku tidak ingin kehilangan dia sebagai seorang sahabat....jagalah dia ya tuhanku sebelum aku sempat mencium tangannya dan memohon kemaafaan yang abadi darinya kerana aku sangat bersalah padanya sekaligus aku punya sesuatu yang tersimpan jauh dilubuk hatiku untuknya.....



riana67

No comments: