Thursday, 10 October 2013

Mohd Hafizuddin Mohd Fadzil

riana67
Begitu lama aku tidak menulis sesuatu dilaman ini. Bukan tak ada cerita baru, tapi aku yang dilanda rasa malas dalam meluahkan apa yang aku lihat dan apa yang aku rasa. Terkadang bercerita disini menyebabkan aku terkedu seketika bila orang lain yang membaca entry blog ini menganggap ia adalah cerita kehidupan sebenar aku..Pada hal ia cuma cerita yang kadang aku dapat dari orang lain, terkadang juga dari pengamatanku sendiri. Namun ada cerita yang memang merujuk pada diriku sendiri. Apa pun yang terkandung dalam laman ini bagiku adalah satu harta yang tidak ternilai bagiku...mungkin bagi orang lain tidak bermakna, tapi bagiku inilah jalan yang aku pilih untuk meluahkan perasaan...meluahkan segala yang aku rasa dan segala yang aku lihat juga segala yang aku dengar dari situasi yang aku alami. Orang lain mungkin tidak memahami keadaan ini, tetapi bagiku cara ini bisa membuat aku terlepas dari beban stress yang tinggi dan kembali dalam kehidupan normal yang aku alami,. Bagiku, kehidupan harus diteruskan walau apa pun yang melanda jiwa kita. Pandangan orang lain kena ketepikan kerana aku berpandangan bahawa, orang cuma pandai berkata, mereka cuma pandai menghukum tanpa melihat bagaimana untuk membantu mereka yang bermasalah. Mungkin aku tidak dapat membantu dalam semua aspek, terutama dalam hal kewangan..namun, aku bisa mengurangkan sedikit beban mereka yang bermasalah termasuk diriku, dengan cara aku sendiri.

riana67
Umum mengetahui kehidupan aku yang sebenar, umum mengetahui bagaimana aku berhadapan dengan org lain. Umum mengetahui bagaimana aku mendidik anak-anakku dengan caraku sendiri dan bagaimana aku mendidik pelajarku. Namun umum tidak mengetahui apa dan  bagaimana aku menangani masalah aku dalam kehidupan rumah tanggaku, bagaimana aku berdepan dengan orang ramai dalam menjalani kehidupanku yang sebenar. Semuanya aku rahsiakan demi menjaga statusku dimata umum. Ketika orang lain menangis dan meraung dalam kegagalan kehidupan rumah tangga mereka, aku bahkan boleh ketawa dan enjoy dengan apa yang aku alami, bukan kerana mental aku kuat tapi kerana bagiku semua itu adalah Qada dan Qadar dari Ilahi yang memang telah tertulis sejak azali dan aku tidak mampu untuk mengubahnya. Orang lain mungkin kagum dengan kekuatan yang aku ada, tetapi secara jujur dan ikhlasnya aku nyatakan bahawa aku sebenarnya sangat lemah dalam semua aspek, terutama dalam bab lelaki dan perasaan. Kelemahan yang aku ada sejak dulu dan aku gagal untuk menanganinya.

riana67
Bercerita mengenai lelaki, aku mengenali seorang lelaki yang bernama Mohd Hfizuddin Mohd Fadzil, seorang lelaki muda yang sebaya dengan anakku (entahlah sejak dulu budak-budak muda  selalu mencuba untuk mendampingiku, termasuk pelajar, budak belia tetapi aku menghindar dari mereka semua atas faktor usia dan imej). Mulanya aku melayan dia sama seperti aku melayan orang muda yang lain. Baik yang aku kenal secara nyata atau secara alam maya. Aku tidak menyukai budak ini kerana aku beranggapan bahawa dia mencuba untuk mendekatiku hanya kerana sex atau duit semata (biasanya budak muda memang inginkan yang tu je). Namun aku salah anggap, dia melayanku cukup  baik...cukup matang tak sesuai dengan umur dia yang ada...mulanya dia membohongiku dengan menyatakan bahawa umur dia 28 tahun, namun bila aku chek latar belakang dirinya, aku dapat mengetahui bahawa dia baru berumur 22 tahun dan aku amat terkejut dengan penemuan fakta ini...aku mencoba untuk menjauhkan diri darinya dengan membuat berbagai alasan. Tetapi semakin aku menjauh, semakin galak dia mengejarku....

Lelaki ini telah bertunang dengan seseorang dari Johor. aku tidak mengenali tunangnya, namun aku pernah berbual dengan gadis itu dalam talian..bila berbicara dengan gadis muda itu aku merasakan bahawa lelaki itu cukup menyayangi dan menyintai tunangnya...tetapi kenapa mesti ada hubungan dgn wanita lain? aku tidak memahami naluri lelaki. Menyintai orang lain tetapi mengadakan hubungan sulit dengan org lain pada masa yang sama...mmmm...aku rasa bersalah dgn gadis itu bila dia bertanya apa hubunganku dengan tunangnya...aku ingin berterus terang, tetapi aku takut melukakan hatinya..bila aku tidak berterus terang, pastinya akan lebih melukakan keadaan. Bagiku adalah menjadi tanggungjawab Hafiz untuk bertindak bijak dalam menangani masalah ini..namun dia sama dengan lelaki lain..ingin memiliki wanita-wanita yang dia sayangi (aku pun tidak tahu sama ada ida menyayangi aku). Semakin aku mencoba untuk pergi dari dunia Hafiz, semakin aku tidak bisa terlepas dari hati dan dirinya. Hubungan kami cukup intim sehinggakan aku tidak tahu bagaimana untuk bertindak sewajarnya sebagai wanita yang cukup dewasa dan matang. Aku mencoba untuk menempatkan diri sebagai mak, tetapi gagal (ceritanya)

Sehingga hari ini, aku dan dia semakin intim bahkan..terlebih intim. Semuanya salahku (mungkin) kerana memberikan dia ruang dan peluang dalam mengatur kehidupanku. Aku tidak tahu sama ada dia ikhlas menyintaiku. Aku juga tidak tahu adakah dia serius dalam hubungan ini. Segalanya aku serahkan pada Ilahi. Bukankah semua ini atas ketentuan dariNYA...DIA yang mempertemukan kami, DIA yang menggerakkan hati kami, pastinya DIA lebih tahu apa yang bakal terjadi dalam setiap denyut nadi dan kehidupan kami.. Namun jauh disudut hati, aku rasa malu dan segan teramat sangat bila berjalan bersamanya. Usia kami terlalu jauh untuk bersama...Apa lagi aku adalah isteri orang...jurang yang aku sering kali ingatkan padanya bila kami bertemu. Aku menjaga diri dari berhubungan lebih jauh dengannya kerana aku adalah ISTERI ORANG dan sehingga saat ini aku lebih menyintai suamiku dari segalanya, tapi tuhan mengujiku dengan cara ini. Tuhan mengujiku bila mempertemukan aku dengan lelaki yang bukan suami orang...Pilihan ditanganku namun, semuanya atas ketentuan dariNYA...

riana67
Kembara Tawau
Titik tengah Semenanjung Malaya
IKBN TEMERLOH PAHANG
dimana hatiku telah terluka dan dilukai.
riana67

No comments: