Friday, 5 June 2015

Thamrin Cakke 5/10/1961 - 29/5/2015

Hampir 3 bulan baru aku update blog ini, betapa begitu lama aku mendiamkan diri dari lamunanku yang panjang, bermain dengan perasaanku yang tak habisnya dengan cobaan demi cobaan dari tuhan, atau lebih tepat dengan hukuman dari tuhan atas semua dosa-dosa yang aku lakukan dalam dunia ini, peringatan demi peringatan tuhan berikan padaku namun aku masih dalam lena yang panjang tanpa melihat dan muhasabah diri. Hubunganku dengan keluarga semakin renggang bahkan tidak keterlaluan bila aku berkata yang aku melarikan diri dari mereka semua atas keegoanku barangkali. namun aku cukup bangga dengan diriku kerana dengan sadar dan tahu bahawa aku adalah pemaaf yang cukup baik..sentiasa memaafkan semua orang tak terkecuali mereka yang pernah menyakitikku dengan sadar atau tanpa sadar.

Bercerita dengan semua ini aku tersedar dari lena bila aku mendapat khabar  bahawa mantan suamiku telah kembali kerahmatullah pada Jumaat selepas Isyak 29 Mei 2015 lepas, terkedu dan tak tahu aku harus bagaimana untuk berkata keran pada 25 Mei lepas aku masih sempat berbicara padanya, namun dalam keadaan yang kurang sedar dan mungkin sahaja tidak mengenaliku lewat perbualan telipon. Suara yang pernah membentakku, memakiku dengan angkuh terdengar jauh dan sangat belas aku mendengarnya namun jarak yang memisahkan kami tidak memungkinkan aku bersamanya untuk terakhir kali. Mendengar suaranya yang ingin sekali berbicara dengan anak-anaknya sangat menyedihkan untuk aku luahkan disini. Hanya tuhan yang tahu betapa aku cukup sayang dia dan menyintainya melebihi dari mereka yang pernah aku sayang. Bukan sahaja aku mengenal lelaki lewat dia, tetapi lebih dari itu dan ketika ini aku cuma mampu mengingat kebaikan yang dia ada, dan aku mengubur semua kesilapan yang pernah ada antara aku dan dia. Tuhanku ampunkan dosa-dosanya dan terimalah amal kebaikan yang dia lakukan dimuka bumi ni..hanya Engakau yang tahu betapa aku menyintainya dengan caraku yg tersendiri. Tidak ada seorang pun yang tahu kenapa aku bersamanya, dan kenapa aku tinggalkan dia.Tidak ada seorang pun yang tahu apa punca kami berpisah, apa punca kami saling membenci...*(sebenarnya aku tidak membencinya) aku bahkan cukup menyintainya melebihi aku menyintai diriku sendiri...

Dan akhir dedikasi untuk dia, aku  cuma mampu mendoakan kedamainannya dia berada disana. semoga tuhan memberikan dia keampunan. Alfatihah untuk Thamrin Cakke...insan yang amat aku sayang..ayah kepada anak-anakku.

riana67

No comments: