Monday, 19 October 2015

Oktober yang kelam dan pahit

Oktober bertandang lagi dan aku masih seperti dulu, hari berganti hari bulan berganti dan tahun berputar namun aku masih seperti dulu, Betapa tuhan sentiasa mengujiku dengan segenap kekuatan yang aku ada dan aku amat bersyukur dalam melayari perjalananku menuju destinasi yang memang tuhan telah tentukan, aku bersama dengan mereka yang sangat menyayangiku meski pun terkadang mengabaikan aku dalam segala hal...Aku bersyukur dengan rahmat Allah bahawa aku masih lagi ada disini meski pun kesalahan demi kesalahan telah aku lakukan dan tuhan masih memberikan aku peluang untuk bertaubat, alangkah untungnya aku , bisa menghirup udara dan menikmati dunia ini dengan segala yang membuatkan aku terlena. Oktober cukup menyedarkan aku dalam melayari kehidupanku, Oktober yang mengajar aku erti nikmat yang cuma aku dan Penciptaku yang tahu bagaimana dan bila aku terlantar sepi dan rindu pada seseoarang yang mungkin tidak keterlaluan aku nyatakan bahaawa aku begitu memujanya....Oktober begitu indah namun kelam dalam jiwaku..

Melayari hidup dalam bulan ini tidak sama dengan hari-hari tahun yang lalu, Orang yang pernah menjagaku dengan penuh kasih sayang telah pergi meninggalkan aku selamanya Thamrin Cakke, bekas suamiku telah pergi 29 Mei lalu dan aku begitu terasa dengan kehilangannya, selama lebih 30 tahun dia menjagaku walau kami telah berpisah, namun dia masih dengan setianya menjagaku atas nama cinta dan anak. Zuriat yang diamanakan padaku telah menjadi menusia yang amat berguna pada bangsa dan negara dan aku berharap sangat agar dia lebih berjasa pada agama, membimbingku sebagai ibunda yang banyak kekurangan dalam bab agama...Anak yang bersamaku harta yang tidak ternilai bagiku dan dia meninggalkan aku beberapa harta yang aku sendiri tidak pernah terfikir untuk menerimanya, semuanya membuatkan aku begitu terasa kehilangan dirinya kerana aku tidak terfikir dia boleh mewariskan semua itu padaku...Ya Allah ampunkan dosa-dosanya dan segala amalan yang kulakukan setelah pemergiannya aku sedekahkan seikhlas-ikhlas hatiku kerana cuma itu yang mampu aku lakukan, kerana selama hayat dia bersamaku aku tidak mampu untuk membahagiakannya..aku amat berdosa padanya...Alfatihah..

Pewarisku anak bujangku yang bungsu
Walau aku ditemani oleh seseorang yang berkata menyintaiku namun aku masih menyimpan rasa sayang padanya yang elah pergi kerana budi yang dia simpan padaku cukup memberikan aku perasaan yang terhutang dalam hayat ini...Dengan rasa bersalah yang teramat sangat, dengan rasa kehilangan yang sangat, aku panjatkan doa padaNYA agar aku bisa menemukan penggantinya yang sebaik dia...Oktober tidak mungkin akan bersamaku selamanya tetapi aku tahu, kitaran tahun demi tahun jika aku masih berpeluang, pastinya menjadikan aku sedih dan suram..cinta padanya membuatkan aku buta dalam semua hal...

riana67

No comments: