Thursday, 28 June 2018

My new life...


If someone seriously wants to be part of your life, they will seriously make an effort to be in it. No Reasons. No Excuses.










































riana67

Friday, 8 June 2018

Raya yg dilema

Pertama sekali, saya mengucapkan selamat berpuasa kepada semua pelawat blog saya dgn harapan kita sama-sama menjalankan ibadah dgn hati yang ikhlas dan bersyukur kepadaNYA. hari ini tinggal 7 hari lagi untuk menyambut hari raya...alangkah singkatnya dan laju masa berlalu tanpa disedari.. dan tanpa saya sedari, saya telah menjadi isteri org selama 2 bulan lebih..dgn cabaran sebagai isteri kepada lelaki yang seusia anak bujang saya...siapa yang dapat menolak takdir..siapa yang dapat memilih jodoh kita selain semua ini kerjaNYA..Allah..semua anugerah dariNYA..

Menjelang raya ini, aku (mohon membahasakan diri sebagai aku), dalam keadaan yg sukar utk aku ertikan...sepanjang ramadan ini aku tidak pernah lagi bersahur dan berbuka dgn anak-anakku, insan yang sebahagiannya menjadi belahan jiwaku (walau pun mereka beranggapan aku ini emak yg tidak ada guna, emak yang tidak berfungsi pd mereka). Rindu pada mereka tuhan sahaja yg tahu. Semuanya bermula dari perkawinanku atau pernikahanku dgn suami sekarang. Semuanya menyalakan aku, semuanya menghina aku, semuanya tidak menerima lelaki itu sebagai ayah tiri mereka cuma kerana dia sebaya dgn mereka. Salahkah aku dalam hal ini? bukankah jodoh, rezeki ajal, maut pertemuan perpisahan itu kerja Allah...sebagai hambaNya kita tidak mampu untuk menolak. Aku jadi letih dan sedih dgn semua ini sehinggakan aku tidak tahu dimana aku harus menyambut raya kali ini, tidak ada kegembiraan walau pun sepatutnya aku bergembira..dan lelaki yang bergelar suami, cukup sabar menerima keadaan ini walau pun sebenarnya dia tidak tahu bahawa anak-anakku tidak dapat menerima kehadirannya dalam lingkungan hidup kami. Aku kesian dgn dia bkn sebab aku menyintainya melebihi kasih sayangku terhadap anak-anakku, tetapi aku kesian melihat dia, yang mana sanggup menerima aku seadanya walau pun dia terlalu muda...ramai org berpandangan bahawa dia bersamaku kerana harta dan duit...tetapi aku melihat dia bkn sedemikian. Aku bukan wanita yang berharta..jauh sekali berduit..cuma aku ini tidaklah semiskin org miskin...

Raya kali ini memang menyakitkan jiwaku, apa tidaknya, aku jauh dirantau org, ada anak-anak tetapi tidak dapat bersama mereka, ada suami  tetapi aku seakan terasing dek kerana aku merasa segan dan malu dgn budaya baru keluarga suamiku. Aku bersyukur dgn rahmat dan anugerah Allah yg memberikan aku kesempatan melayari hidup berkeluarga sekali lagi, tetapi kenapa aku harus membayar kebahagian ini dgn kehilangan kasih sayang anak-anakku, kehilangan respect mereka kepadaku, Aku sanggup berkorban utk mereka selama ini tetapi mereka menafikan semua pengorbananku dan memperlekehkan aku sedemikian ini...salahkah aku? aku tidak ingin mereka menjadi anak derhaka, aku tidak ingin mereka menyesali sikap mereka. Dengan kerendahan hati yang tuhan kurniakan kepadaku, aku tetap menghubungi mereka walau pun panggilan teleponku tidak dijawap, pesanan ringkas yang aku kirim tidak dibalas, bahkan bila aku berkesempatan chat ngn salah seorang ank-anaku, kami cuma bergaduh dan kata-kata nista yang aku dapat baca. Ya Allah ya tuhanku, aku tidak ingin mereka menjadi derhaka kepadaku, ampunkan mereka ya Allah, bahkan aku telah memaafkan mereka dgn semua ini. Mereka tidak tahu betapa aku tersiksa dgn semua ini. Aku tidak ingin suamiku tahu sikap mereka Aku tidak ingin keluarga suamiku tahu bahawa aku dan anak-anakku dalam konflik. 

Menjelang raya ini ya Allah, bukalah pintu hati anak-anakku//ampunkan dosa-dosa mereka, berikan mereka rezeki yang halal, rezeki yang banyak, hidup yang berkat/. panjangkan umur mereka. bahagiakan mereka...Semoga mereka sedar bahawa aku adalah ibu mereka yang  pernah melahirkan mereka dgn segenap kasih sayang yang aku ada.

riana67